[iagi-net-l] Informasinya benar (Banjar Panji Mud-Extrusion)

Informasinya belum tentu benar ? Tak ada yang serakah. Media massa memang sumber informasi, tetapi belum tentu akurat.

Kemarin sore, pukul 16.00, datang telepon dan sms dari Metro TV untuk mewawancarai saya di acara mereka pukul 18.00 tentang semburan lumpur di sumur Banjar Panji-1 Lapindo Brantas. Tetapi, terpaksa saya tolak karena pada saat yang sama tim BPMIGAS dan Lapindo mesti ke Komisi VII DPR untuk urusan yang sama.

Apa yang tengah terjadi dengan semburan lumpur di Banjar Panji-1 ? Tidak ada yang bisa memastikan, sehingga penanganannya pun tak semudah blow out seperti yang pernah terjadi di beberapa sumur (Randublatung, Pasirjadi, Anggur, dll.). Mari kita lihat faktanya dulu.

Kita punya fakta-fakta : lumpur yang tersembur adalah lumpur subsurface (bukan lumpur pengeboran), analisis nannofosil di lumpur menunjukkan umur sekitar Pliosen – sama dengan kandungan fosil di kedalaman 2000-6000 ft di sumur tersebut, ppm cloride sekitar 10.000, lumpur mengandung material volkanik, di awal2 semburan lumpur mengeluarkan gas H2S, temperatur lumpur sekitar 40-50 deg C. Saat kejadian gempa Yogya 27 Mei 2006, dua stasiun BMG di Surabaya mencatat goncangan di Surabaya II-III MMI dengan momen magnitude 3-3.9 Mw (skala Richter lebih kecil sedikit); di stasiun Karangkates tercatat III-IV MMI dengan magnitude 4-4.9 Mw. Data seismik regional di wilayah ini menunjukkan beberapa gejala diapir. Ada lima titik semburan lumpur dan semuanya di luar titik sumur, permulaan semburan terjadi sejak Senin 29 Mei 2006-Kamis 1 Juni 2006.

Sesar regional di wilayah ini adalah strike-slip berarah BD-TL yang memotong sampai ujung barat Madura dan ke selatan sampai ke Pegunungan selatan. Flower structuring bisa diinterpretasikan terjadi juga di wilayah Banjar Panji. Mengapa BPMIGAS dua tahun lalu menyetujui pemboran sumur ini ? Karena : sumur ini merupakan sumur pertama yang akan dibor Lapindo Brantas untuk mengetes deep prospect di Kujung I atau Prupuh reef, petroleum system-nya memenuhi syarat, analogue discoveries sudah sangat banyak (Banyu Urip, Mudi, Sukowati, BD, dll.), kalau sumur ini sukses rentetan implikasi kesuksesannya akan panjang. Drilling hazard ? Ada tentu, overpressure dari diapir dan kita sudah tau sebab ini wilayah rapid sedimentation di sekuen Pliosen.

Sumur dibor, ada beberapa hambatan overpressure, tetapi bisa diatasi. Set casing, hasil LOT di shoe casing terakhir dan perjalanan profil MW versud depth menunjukkan tak perlu set casing baru di sekuen bawahnya sampai menembus target utama Prupuh (Set casing begitu masuk target karbonat sudah sangat biasa dilakukan di Salawati Basin, no problem). Target utama Prupuh ditembus (mungkin sudah tembus, walaupun turun cukup signifikan dibandingkan prognosis) dan loss (biasa terjadi kan di porous reef yang baru terbuka). Sumur distop mengatasi loss dan beberapa pekerjaan pipe sticking. Lalu keluarlah semburan lumpur, gas, air pertama beberapa ratus meter dari kepala sumur, saat itu sudah dua hari lewat gempa Yogya. Dan semburan2 pun berentet terjadi sampai lima lokasi membentuk deretan yang lebih kurang BBD-TTL. Tentu saja rig segera dievakuasi dan BOP ditinggalkan di kepala sumur. Setelah itu, adalah cerita mengatasi banjir lumpur panas.

Dari mana sumber lumpur itu ? Ini penafsiran saya berdasarkan hard data analisis lumpur, data geologi sumur, geologi regional, data seismik, dan analog dengan kejadian yang mirip2 di Porong (purba), Maumere, South Caspia, dan Peloponnesus Basin di Yunani.

Yang tengah terjadi di Banjar Panji adalah ekstrusi liquefied clay yang berasal dari Upper Kalibeng clay di kedalalaman 4000-6000 ft yang terlikuifikasi akibat clay tersebut mengalami sediment failures, kehilangan shear strength-nya, kehilangan bearing capacity-nya. Semburan terjadi karena liquefied clay ini punya tekanan hidrostatik dan pore pressure, lapisan liquefied clay ini terpotong-potong sesar2 kecil (fissures) yang sampai ke permukaan. Sesar2 ini adalah vents, sekali menemukan vents maka akan terjadi release pressure agar terjadi equilibrium. Suatu liquefaction akan mengalami tiga macam failures : lateral spreads, flow failures, loss of bearing strength. Ini semua telah terjadi di Banjar Panji.

Pertanyaannya : mengapa sampai tiba2 terjadi liquefaction ? Semua kasus liquefaction yang pernah dilaporkan terjadi dan pernah ditulis di paper2 atau textbook adalah karena adanya sudden cyclic shocks/sudden cyclic loads.  Gempa adalah penyebab utama. Penyebab lain bisa storm waves, rock slides, influx ground water yang tiba2.

Sebelum liquefaction, tanah atau litologi akan kompak dan punya daya dukung oleh pembebanan, secara mikroskopis, kompaksinya akan dihasilkan oleh grains to grains batuan yang saling bersentuhan, ia akan rigid, punya tekanan hidrostatik sebesar kedalaman lapisan ini terdapat, pore pressurenya akan terjaga di bawah hidrostatic pressure. Tetapi, bila ada sudden clyclic loads yang cukup besar, interstitial pore water akan bertambah tekanannya minimal menyamai hidrostatik pressure-nya, dan mulailah tekanan air dari pori mengganggu grain to grain touch lalu merusakkannya. Kompaksi langsung hilang, bearing capacity hilang, shear strength hilang, sediment failures, ia akan segera jadi dense slurry – bubur pekat- yang berkelakuan seperti fluida.

Mengapa gempa bisa menyebabkan liquefaction ? Karena P dan S wave-nya akan mendistorsi struktur granular pori, sehingga ruang pori akan runtuh. Kolaps pori ini akan menghilangkan grain to grain contact (bayangkan bangunan rumah yang runtuh, di skala butiran batuan pun itulah yang terjadi). Kalau pori runtuh, terjadilah fluidisasi. Di samping itu, P wave diketahui meningkatkan pore water pressure pada setiap passage of shock waves.

Dalam kasus Banjar Panji, saya percaya gempa Yogya mereaktivasi sesar2 di atas Prupuh di sekuen Mio-Pliosen sampai Plistosen (Semilir/Lower Kalibeng ? Upper Kalibeng, dan Pucangan). Gelombang gempa ini telah menjadi sudden cyclic loads memicu liquefaction di Upper Kalibeng kedalaman 4000-6000 ft karena sekuen inilah yang paling labil dan siap kehilangan bearing capacitynya. Lalu, liquefied clay ini menyembur ke permukaan via venting faults membawa H2S dari Prupuh carbonates yang baru terbuka karena terhubung oleh sesar juga. Apakah ada efek drilling operation dalam kasus semburan lumpur ini ? Harus ditanyakan dulu, apakah tumbukan bit atau overpull torque bisa menggenerasikan P dan S wave seperti yang digenerasikan earthquake yang akan membuat sediment failures ?

Kesimpulan saya berbeda dengan Media Indonesia, kondisi geologi dan gempa lah yang lebih dominan mendorong ekstrusi lumpur di Banjar Panji. Tak ada lumpur disemburkan dari titik sumur, semua lumpur keluar dari sesar2 di sekelilingnya. Tentu, kegiatan drilling juga punya andil – tapi bukan faktor dominan.

Di Yogyakarta, dilaporkan juga di rekahan2 baru yang merentang di jalan-jalan raya dan wilayah perumahan penduduk, terjadi ekstrusi lumpur. Liquefaction adalah gejala biasa suatu gempa.

Kesimpulan saya tentu bisa berbeda dengan yang lain. Silakan dicermati. Hanya, bencana tetap bencana, saya juga sedih, kok berturut-turut,…dan saya melihat,  tak akan mudah mengatasinya…

Salam,
awang

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: