Presiden Harapkan Kesepakatan Wapres dan Warga Perumtas Jalan Lancar

24/04/07 22:30
Jakarta (ANTARA News) – Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengharapkan proses penyelesaian ganti rugi bagi warga Perumtas I Sidoarjo korban lumpur Lapindo berjalan lancar dan tidak mengalami hambatan sesuai dengan yang disepakati antara wakil warga Perumtas itu dengan pemerintah yang diwakili Wapres.

“Saya menginstruksikan kepada semua pihak termasuk Gubernur, Bupati dan Lapindo, Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS) sungguh-sungguh menjalankan tugasnya yang sudah ditetapkan untuk menyelesaikan masalah ini,” kata presiden dalam dialog dengan lima orang wakil warga Perumtas I di Istana Negara Jakarta, Selasa malam.

Dalam dialog yang berlangsung sekitar 20 menit itu Presiden juga mengharapkan agar kesepakatan yang telah ditandatangani itu berjalan dengan baik sehingga penyelesaian ganti rugi berjalan secara lebih tepat, adil dan sesuai sasaran.

“Saya ingin ada pengertian yang sama setelah terjadinya dialog ini dan tidak dipengaruhi pihak-pihak lain, untuk mencari jalan keluar. Kita berikhtiar selain menyelesaikan ganti rugi terhadap warga, pemerintah juga berupaya untuk memadamkan semburan lumpur dan menerima kerjasama dari pihak manapun dan dari dunia internasional,” katanya.

Lima orang wakil warga Perumtas I itu sebelum acara dialog dengan Presiden yang digelar mendadak ini, telah bertemu dengan Wakil Presiden (Wapres) Jusuf Kalla di Istana Wapres dan menghasilkan kesepakatan yang ditandatangani Wapres dan wakil warga.

Dalam kesepakatan itu, disebutkan Pemerintah menawarkan percepatan pembayaran ganti rugi sebesar 80 peresn kepada warga Perumahan Tanggulangin Asri Sejahtera I (Perumtas) Sidoarjo akan dilakukan setelah satu tahun sedangkan pembayaran awal 20 persen akan diterima utuh oleh masyarakat.

Presiden juga mengatakan dirinya sudah empat kali mengunjungi wilayah luapan lumpur termasuk pengungsian di Sidoarjo tersebut dan menginstruksikan Gubernur dan Bakornas agar mengurangi serta menghindari hal-hal teknis yang bisa mengganggu penyelesaiannya, dan meminta warga Perumtas melaporkan bila ada hambatan dalam penyelesaian ganti rugi.

“Jangan segan-segan untuk menyampaikan masalah kepada siapa pun. Kalau perlu perlu telepon saya, karena ini sudah jelas kewajiban Lapindo yang penyelesaiannya dibantu pejabat Pemda,” katanya.

Presiden juga meminta jika ada masalah dalam proses penyelesaian ganti rugi ini, sebaiknya dikomunikasikan secara baik dengan pejabat yang tepat di daerah seperti Gubernur, Bupati termasuk kepada Ketua BPLS atau dewan pengarah BPLS.

“Kalau disampaikan pada beliau-beliau itu mudah-mudahan bisa diselesaikan dengan baik. Di Jakarta, saya juga beberapa kali melaksanakan rapat koordinasi menangani masalah ini,” katanya.

Sementara itu, salah satu wakil warga Perumtas, Sumitro, yang juga koordinator tim perunding, mengatakan warga Perumtas sudah banyak berdiskusi mengenai formula penyelesaian pembayaran ganti rugi, dan sepertinya kesepakatan kali ini sudah menyerap keinginan warga Perumtas I, walaupun pembayaran ganti rugi secara bertahap belum terealisasi.

“Apa yang sudah diputuskan tadi dengan Wapres, kami lihat sudah banyak yang dicapai dan betul-betul tidak merugikan korban lumpur Lapindo. Kami juga berharap agar hal-hal yang bersifat teknis tidak menjadi persoalan dalam proses penyelesaian,” katanya.

Sutrisno juga mengatakan harapannya agar tidak ada upaya yang menghambat proses penyelesaian karena banyak warga yang mengalami tekanan akibat kejadian ini.

Sementara itu, Dirut BTN Kodradi yang bersama Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto mendampingi presiden dalam dialog ini mengatakan mengatakan pihaknya akan menjembatani proses penyelesaian ganti rugi kepada warga Perumas dengan menawarkan fasilitas rumah baru bagi warga yang ingin membeli rumah melalui BTN.(*)

Copyright © 2007 ANTARA

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: