Minyak di Lumpur Lapindo Harus Segera Ditangani

22/03/09 09:01
Jakarta (ANTARA News) – Pemerintah ataupun pihak Lapindo harus berhati-hati menyikapi keluarnya minyak dari lumpur Lapindo, Sidoarjo dan sebaiknya mulai memantau kawasan itu.

“Saya yakin Lapindo memiliki orang-orang yang ahli di bidang pertambangan untuk menanganinya. Jangan sampai masyarakat dibiarkan untuk menambang secara sembarangan,” kata Pakar Geologi Agus Guntoro kepada wartawan, di Jakarta, Minggu.

Menurut dia, apabila kegiatan penambangan di daerah semburan itu dilakukan secara sembarangan oleh orang awam, maka minyak tersebut dikhawatirkan akan habis dan saat minyak habis, yang akan keluar adalah gas.

“Jika gas yang keluar tentunya akan sangat membahayakan, sebab bisa meledak,” ujar Agus.

Lebih lanjut Agus mengungkapkan, minyak keluar karena menembus struktur yang besar seperti terlihat dalam seismik.

Zona patahan baru sampai dengan bagian bawahnya. Ketika air yang keluar sudah habis, maka minyaklah yang keluar. Kita harus tetap hati-hati kalau minyak yang keluar,” ujar Agus.

Sementara Guru Besar Geologi ITB, Prof. Dr. Sukendar Asikin mengatakan, pihaknya telah beberapa kali menegaskan bahwa “mud volcano” adalah salah satu indikasi suatu cekungan yang mengandung minyak.

Jadi, katanya, suatu cekungan yang mengandung minyak adalah suatu yang tidak aneh. Karenanya, wajar apabila pihak Lapindo melakukan explorasi di daerah seperti itu.

“Jadi, tidak ada yang membahayakan, bahkan hal itu sangat menguntungkan bagi pihak Lapindo,” katanya.

Dikatakan Sukendar, pihak Lapindo melakukan pengemboran adalah untuk mencari minyak. Akan tetapi, karena adanya bencana alam, maka yang keluar adalah lumpur.

“Sangat jelas bahwa tidak ada yang salah bagi pihak Lapindo dalam melakukan pengemboran. Sebab, ternyata memang benar di daerah itu terdapat minyak.Tapi, karena daerah itu sewaktu-waktu keluar lumpur oleh sebab geologi maka lumpurlah yang keluar. Jadi, sangat jelas bahwa di daerah itu memang daerah minyak,” ujarnya.

Lebih jauh Agus mengatakan, berbagai prospektif dapat terjadi dengan keluarnya kandungan minyak pada semburan lumpur Lapindo.

Keluarnya minyak pada semburan lumpur menurut dia tidak ada kaitannya dengan sumur tetapi jalur patahan.

“Sumur tidak ada konstribusi pada kedalaman 9230 kaki pada perut bumi. Artinya, minyak tidak terdapat dalam interval tersebut, tapi berada pada yang lebih dalam,” ujarnya.

Menurut Agus, dengan kedalaman 9230 kaki pada perut bumi, pemboran tidak pernah menjumpai adanya minyak, baik secara litologi maupun kandungan fluida. Karenanya, dengan keluarnya minyak, maka sangat jelas tidak ada kaitannya dengan sumur.(*)

COPYRIGHT © 2009

Iklan

11 Responses to Minyak di Lumpur Lapindo Harus Segera Ditangani

  1. bambang, berkata:

    Memang mslah Lusi itu tidak ringan mas

  2. RIRI_@ berkata:

    katanya daerah lain juga ikut kena dampak yaaa???

  3. roberto nico berkata:

    mohon informasi HRD PT Lapindo Brantas, sy ada rencana mngadakan penelitian ttg lumpur lapindo…
    jd ingin bertanya dl sm PT lapindinya…
    trims

  4. ahong berkata:

    sudah saatnya pemerintah lebih serius..

  5. ifa berkata:

    sebagai alasan untuk mendukung sahnya pengeboran emang boleh juga, tetapi apa nih langkah agar sodara kita disana hidupnya nyaman? mohon pemerintah, lapindo dan pihak terkait terus memperhatikan mereka. kita BHINEKA TUNGGAL IKA, serta satu satu tanah air, satu bangsa dan satu BAhasa!!!!!

  6. yana berkata:

    komentar yg bagus dari yang ahli tersebut mesti disikapi pemerintah untuk menemukan solusi yang harus dibuat sekarang agar tidak menjadi bencana yang baru lagi dari lumpur lapindo sekarang…kasihan rakyat yang menjadi korbannya apa mesti bertambah lagi di kemudian hari???

  7. andrie berkata:

    Bencana yang tak tahu kapan berakhir….ini mungkin sebuah cobaan bagi kita semua, mari kita peduli terhadap sesama bgai korban Lumpur Lapindo…

  8. yudikharyono berkata:

    Lapindo memang sebuah musibah tapi dilain pihak Lapindo juga dapat bermanfaat bagi kita jika diolah menjadi sesuatu yang beguna bagi masyarakat nantinya, entah kapan waktunya, itu semua Yang Kuasa yang tahu.

  9. Fa berkata:

    Jika memang nantiny minyak kluar stelah lumpur,pa bencana ni trus brakhir?
    Bgmna nasib sdra2 qt yg da dsna mengingat lahan mereka yg sudah tidak normal lg?

  10. Mahavatar berkata:

    itu bahaya. karena dapat menimbulkan ledakan besar.

  11. doctor sexy berkata:

    waduh,, kira2 kapan ya bencana ini berhenti ?? prihatin gw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: